Sifat Keibuan Sejati

Kasih sayang dan pengorbanan seorang ibu tidak ternilai harganya.

Usaha membesarkan anak daripada tapak kakinya sebesar dua jari sehingga anak menginjak dewasa tidak terbalas jasanya. Alangkah bertuah si ibu apabila anak yang berjaya tidak pernah meminggirkan ibunya.

Lebih bertuah lagi, jika si anak itu bukan saja menjadi anak berjasa kepada orang tua bahkan kepada bangsa dan agama.
Menurut Penasihat Tetap Pertubuhan Perunding Latihan dan Motivasi Muslim Malaysia (Tamrin), Datuk Dr Fadzilah Kamsah, sifat utama yang dibekalkan oleh Allah kepada mana-mana ibu adalah kasih sayang yang tinggi.

Pakar motivasi ini mengakui kasih sayang itulah mem buatkan seseorang wanita itu menjadi seorang ibu yang baik.

Menurutnya, daripada sifat kasih sayang ini bercambah sifat lain yang menyerlahkan lagi sifat keibuan sejati kepada dirinya.

Berdasarkan pemerhatian dan pengalaman, beliau me nyatakan ciri berikut yang lazimnya ada pada ibu yang memiliki sifat keibuan sejati:

  • Kasih sayangnya menyerlah
  • Ibu yang sejati di dalam Islam akan memberi kasih sayang bukan saja dalam bentuk belaian dan kemanjaan tapi didikan. Di samping keperluan fizikal anaknya dipenuhi, keperluan rohani turut diisi. Kerana tingginya kasih sayang ibu ini, dia mengharapkan kejayaan yang berkekalan buat anaknya.

    Justeru, anak itu dididik dan dibentuk peribadinya mengikut kehendak Allah supaya terjamin masa depannya di dunia dan di akhirat.

  • Prihatin dan ambil berat
  • Kadangkala bagi anak yang dewasa, ibu masih prihatin, mengambil berat dan mengambil tahu mengenai anaknya.

  • Halus perasaan
  • Ibu yang sejati dapat membaca pergolakan jiwa anaknya hanya dengan melihat air muka dan tingkah laku si anak.

    Perasaannya terhadap anaknya begitu halus. Sejak kecil anak itu di bawah pengawasannya membuatkan ibu arif dengan ‘bahasa badan’ anaknya.

  • Suka beri nasihat
  • Sifat seorang ibu sejati memang suka dan sentiasa memberi nasihat kepada anaknya. Oleh itu, dia selalu menjadi kaun selor dan tempat rujuk anak-anaknya.

    Sifat suka memberi nasihat ini didorong oleh keinginan melihat anaknya mendapat yang terbaik dalam hidup.

  • Sangat sabar dan berlapang dada
  • Daripada wajah seorang ibu, sudah dapat dibaca sifat sabar dan lapang dadanya. Bukan dia tidak pernah marah tapi dia pandai dan mampu mengawal perasaan.

    Seorang ibu tidak pernah menunjuk rasa tidak senang atau marah walaupun ada antara anak-anak pernah menyinggung perasaannya. Itulah ibu sejati.

  • Lembut tetapi tegas
  • Wataknya boleh disesuaikan iaitu ada ketika dia berlembut dan pada ketika yang lain, dia perlu tegas dan tidak boleh memberi muka.

    Namun ketika tegas, sifat kelembutannya masih terjaga. Dia tegas bila membabitkan soal disiplin, peraturan atau perintah Allah, tapi wataknya yang lembut tidak pula bertukar keras dan kasar.

  • Suka meraikan
  • Walaupun anak-anak besar dan masing-masing berkeluarga, seorang ibu yang tinggi sifat keibuannya masih suka meraikan serta melayan keinginan anaknya.

    Apabila anak pulang bercuti misalnya, dia akan turun ke dapur menyediakan makanan kegemaran si anak. Jika anak-anak ramai, dia akan memberi perhatian pada setiap anak.

    Dia mahu anak-anaknya selesa dan memenuhi keperluan mereka sehinggakan dia sering mendahulukan keperluan serta keinginan anak-anak daripada keperluan dan kein ginannya sendiri.

    Malah, dia sanggup mengorbankan keinginannya sema ta-mata untuk memberi yang terbaik kepada anak-anak.

  • Tidak pilih kasih
  • Tidak ada di kalangan anak-anak yang berasa dirinya kurang disayangi. Selain anak-anak sendiri, sifat menyamaratakan kasih sayang ini dapat dilihat pada layanannya kepada anak orang lain.

    Menerusi kekuatan sifat keibuannya, seorang ibu dapat membentuk dan mencorak anak-anak di rumah, mencorak anak-anak didiknya di sekolah jika dia seorang guru atau membentuk ‘anak-anak’ di pejabat jika dia seorang ketua pejabat.

    Tiada suatu formula ideal membentuk anak-anak cemerlang kerana setiap anak itu memiliki keistimewaannya tersendiri yang dianugerahkan Allah.